Zaman Renaisans dan Historiografi masa Abad Renaisans

Posted by Triyanto.d Saputra On Rabu, 14 November 2012 0 komentar

Renaisans



Renaisans adalah sebuah gerakan budaya dan ilmiah yang menekankan penemuan kembali dan penerapan teks dan pemikiran dari zaman klasik, terjadi di Eropa c. 1400 - c. 1600. The Renaissance, sebuah gerakan yang menekankan ide-ide dari dunia klasik, telah digambarkan sebagai mengakhiri era abad pertengahan dan awal zaman modern.Penyebabnya banyak, semua sangat saling berhubungan dan sekarang perdebatan sejarawan kepentingan relatif dari masing-masing, serta ketika Renaissance benar-benar dimulai. Abad keempat belas pertengahan merupakan tanggal yang umum untuk memulai, meskipun beberapa komentator kembali lebih jauh. Selain Florence pernah diidentifikasi sebagai rumah awal Renaissance, tetapi beberapa sejarah memperluas ini ke Italia secara keseluruhan.


Masih ada perdebatan tentang apa sebenarnya merupakan Renaissance. Pada dasarnya, itu adalah sebuah gerakan budaya dan intelektual, erat dengan masyarakat dan politik, dari keempat belas terlambat untuk awal abad ketujuh belas, meskipun biasanya terbatas hanya abad kelima belas dan keenam belas. Hal ini dianggap berasal di Italia.Secara tradisional orang telah mengklaim itu dirangsang, sebagian, oleh Petrarch, yang memiliki gairah untuk menemukan kembali naskah yang hilang dan keyakinan sengit di kekuatan peradaban pemikiran kuno, dan sebagian oleh kondisi di Florence.

Pada intinya, Renaisans adalah sebuah gerakan yang didedikasikan untuk penemuan kembali dan penggunaan pembelajaran klasik, artinya pengetahuan dan sikap dari era Yunani dan Romawi Kuno. Renaissance harfiah berarti 'kelahiran kembali', dan pemikir Renaissance percaya periode antara mereka dan jatuhnya Roma, yang mereka berlabel Abad Pertengahan, telah melihat penurunan prestasi budaya dibandingkan dengan era sebelumnya. Peserta yang dimaksudkan, melalui studi teks-teks klasik, kritik tekstual dan teknik klasik, untuk kedua memperkenalkan kembali ketinggian hari-hari kuno dan memperbaiki situasi sezaman mereka.Beberapa teks-teks klasik bertahan hanya di kalangan ulama Islam dan dibawa kembali ke Eropa saat ini.

"Renaissance" juga dapat merujuk kepada periode, c. 1400 - c. 1600. "High Renaissance" umumnya mengacu c. 1.480 - c. 1520. Era itu dinamis, dengan penjelajah Eropa "menemukan" benua baru, transformasi metode perdagangan dan pola, penurunan feodalisme, perkembangan ilmiah seperti sistem Copernican dari kosmos dan munculnya mesiu. Banyak dari perubahan ini dipicu, sebagian, oleh Renaissance, seperti matematika klasik merangsang mekanisme perdagangan keuangan yang baru, atau teknik baru dari laut navigasi timur meningkatkan. Mesin cetak juga dikembangkan, memungkinkan Renaissance teks yang akan disebarkan secara luas.

Di seberang abad keempat belas, dan mungkin sebelumnya, struktur sosial dan politik lama dari periode abad pertengahan rusak, sehingga konsep-konsep baru untuk bangkit. Sebuah elit baru muncul, dengan model-model baru pemikiran dan ide-ide untuk membenarkan diri mereka sendiri, apa yang mereka temukan di zaman klasik adalah sesuatu yang bisa digunakan baik sebagai penyangga dan alat untuk membesarkan mereka. Keluar elit cocok mereka untuk mengikuti, seperti yang dilakukan Gereja Katolik. Italia, dari mana berevolusi Renaissance, adalah serangkaian kota negara, masing-masing bersaing dengan yang lain untuk kebanggaan warga, perdagangan dan kekayaan. Mereka sebagian besar otonom, dengan proporsi tinggi pedagang dan terima kasih kepada pengrajin rute perdagangan Mediterania.

Di bagian paling atas dari masyarakat Italia, para penguasa pengadilan utama di Italia adalah semua "orang baru", baru-baru ini dikonfirmasi dalam posisi kekuasaan mereka dan dengan kekayaan yang baru diperoleh, dan mereka sangat antusias untuk menunjukkan keduanya.Ada juga kekayaan dan keinginan untuk menunjukkannya di bawah mereka. The Black Death telah membunuh jutaan orang di Eropa dan meninggalkan korban dengan kekayaan proporsional lebih besar, baik melalui sedikit orang mewarisi lebih atau hanya dari kenaikan upah yang mereka bisa menuntut. Masyarakat Italia, dan hasil dari Black Death , diperbolehkan untuk mobilitas sosial yang jauh lebih besar, aliran konstan orang-orang tertarik untuk menunjukkan kekayaan mereka. Menampilkan kekayaan dan menggunakan budaya untuk memperkuat sosial dan politik merupakan aspek penting dari kehidupan di masa itu, dan ketika gerakan artistik dan ilmiah berbalik kembali ke dunia klasik pada awal abad kelima belas ada banyak pelanggan siap untuk mendukung mereka dalam ini berusaha untuk membuat poin politik.

Penyebaran Renaisans

Dari asal-usulnya di Italia, Renaissance tersebar di seluruh Eropa, ide-ide berubah dan berkembang sesuai dengan kondisi setempat, kadang-kadang menghubungkan ke booming budaya yang ada, meskipun masih menjaga inti yang sama. Perdagangan, perkawinan, diplomat, akademisi, penggunaan memberikan seniman untuk menjalin hubungan, bahkan invasi militer, semua dibantu sirkulasi. Sejarawan sekarang cenderung untuk memecah Renaissance turun menjadi lebih kecil,, kelompok geografis seperti Renaissance Italia, The Renaissance English, Renaissance Utara (gabungan dari beberapa negara) dll Ada juga karya-karya yang berbicara tentang Renaissance sebagai fenomena global yang dengan mencapai, mempengaruhi - dan dipengaruhi oleh - timur, Amerika dan Afrika.

Akhir dari Renaissance

Beberapa sejarawan berpendapat bahwa Renaissance berakhir pada 1520-an, beberapa tahun 1620-an. Renaissance tidak hanya berhenti, namun ide intinya secara bertahap diubah menjadi bentuk lain, dan paradigma baru muncul, terutama selama revolusi ilmiah dari abad ketujuh belas.


Istilah 'kebangkitan' sebenarnya berasal dari abad kesembilan belas, dan telah sangat diperdebatkan sejak itu, dengan beberapa sejarawan mempertanyakan apakah itu bahkan kata berguna lagi. Awal sejarawan menggambarkan istirahat intelektual jelas dengan era abad pertengahan, tetapi dalam beberapa dekade terakhir telah berubah beasiswa untuk mengenali kelangsungan tumbuh dari abad sebelumnya, menunjukkan bahwa perubahan Eropa mengalami lebih merupakan evolusi dari revolusi. Era ini juga jauh dari zaman keemasan bagi semua orang, di awal itu sangat banyak gerakan minoritas humanis, elit dan seniman, meskipun disebarkan lebih luas dengan pencetakan. Wanita, khususnya, melihat pengurangan ditandai kesempatan pendidikan mereka selama Renaissance.


Aspek Renaissance: Seni

Ada Renaissance gerakan dalam arsitektur, sastra, puisi, drama, musik, logam, tekstil dan mebel, tapi Renaissance adalah mungkin paling dikenal karena seni. Kreatif usaha menjadi dipandang sebagai bentuk pengetahuan dan prestasi, bukan hanya cara dekorasi. Seni sekarang harus didasarkan pada pengamatan dari dunia nyata, menerapkan matematika dan optik untuk mencapai efek yang lebih maju seperti perspektif. Lukisan, patung dan lainnya bentuk seni berkembang sebagai bakat baru mengambil penciptaan karya, dan menikmati seni menjadi dilihat sebagai tanda individu berbudaya.

Aspek Renaissance: Renaissance Humanisme

Mungkin ungkapan paling awal dari Renaissance berada di Humanisme, pendekatan intelektual yang dikembangkan di antara mereka yang diajarkan bentuk baru dari kurikulum: humanitatis studia, yang menantang pemikiran Scholastic sebelumnya dominan. Humanis khawatir dengan fitur sifat manusia dan upaya oleh manusia untuk menguasai alam daripada mengembangkan kesalehan religius.
Pemikir humanis implisit dan eksplisit menantang pola pikir Kristen tua, yang memungkinkan dan memajukan model intelektual baru di belakang Renaissance. Namun, ketegangan antara humanisme dan Gereja Katolik yang dikembangkan selama periode, dan pembelajaran humanis sebagian disebabkan Reformasi. Humanisme juga sangat pragmatis, memberikan mereka yang terlibat dasar pendidikan untuk bekerja di birokrasi Eropa yang sedang berkembang. Penting untuk dicatat bahwa istilah 'humanis' adalah label kemudian, seperti "renaissance".

Aspek Renaissance: Politik dan Kebebasan

Renaissance digunakan untuk dianggap sebagai mendorong maju keinginan baru untuk kebebasan dan republikanisme - ditemukan kembali pada karya tentang republik Romawi - meskipun banyak negara kota Italia diambil alih oleh penguasa individu. Pandangan ini telah datang di bawah pengawasan dekat oleh para sejarawan dan sebagian ditolak, tapi itu menyebabkan beberapa pemikir Renaissance menghasut untuk kebebasan agama dan politik yang lebih besar selama bertahun-tahun kemudian. Lebih luas diterima adalah kembali ke berpikir tentang negara sebagai badan dengan kebutuhan dan persyaratan, mengambil politik jauh dari penerapan moral Kristen dan ke dunia, beberapa mungkin mengatakan licik, lebih pragmatis, seperti yang ditandai oleh karya Machiavelli.


Aspek Renaissance: Buku dan Belajar

Bagian dari perubahan yang dibawa oleh Renaissance, atau mungkin salah satu penyebab, adalah perubahan sikap untuk pra-Kristen buku. Petrarch, yang memiliki memproklamirkan diri "nafsu" untuk mencari buku lupa antara biara-biara dan perpustakaan Eropa, memberikan kontribusi terhadap pandangan baru: satu (sekuler) gairah dan rasa lapar akan pengetahuan. Ini menyebar sikap, meningkatkan pencarian karya yang hilang dan meningkatkan jumlah volume yang beredar, pada gilirannya mempengaruhi lebih banyak orang dengan ide-ide klasik. Salah satu hasil utama lainnya adalah perdagangan baru dalam naskah dan dasar perpustakaan umum untuk lebih memungkinkan studi luas. Mencetak kemudian diaktifkan ledakan dalam membaca dan penyebaran teks.

Historiografi pada masa Renaissance

Niccolo Machiavelli, termasyhur karena nasihatnya yang blak-blakan bahwa seorang penguasa yang ingin tetap berkuasa dan memperkuat kekuasaannya haruslah menggunakan tipu muslihat, licik dan dusta, digabung dengan penggunaan kekejaman penggunaan kekuatan. Machiavelli lahir tahun 1469 di Florence, Italia. Ayahnya, seorang ahli hukum, tergolong anggota famili terkemuka, tetapi tidak begitu berada.


Selama masa hidup Machiavelli --pada saat puncak-puncaknya Renaissance Italia-- Italia terbagi-bagi dalam negara-negara kecil, berbeda dengan negeri yang bersatu seperti Perancis, Spanyol atau Inggris. Karena itu tidaklah mengherankan bahwa dalam masanya Italia lemah secara militer padahal brilian di segi kultur.

karya pokoknya yang terkenal adalah The Prince (Sang Pangeran), The Prince dapat dianggap nasihat praktek terpenting buat seorang kepada negara. Pikiran dasar buku ini adalah, untuk suatu keberhasilan, seorang Pangeran harus mengabaikan pertimbangan moral sepenuhnya dan mengandalkan segala, sesuatunya atas kekuatan dan kelicikan. Machiavelli menekankan di atas segala-galanya yang terpenting adalah suatu negara mesti dipersenjatai dengan baik. Dia berpendapat, hanya dengan tentara yang diwajibkan dari warga negara itu sendiri yang bisa dipercaya; negara yang bergantung pada tentara bayaran atau tentara dari negeri lain adalah lemah dan berbahaya.

Machiavelli menasihatkan sang Pangeran agar dapat dukungan penduduk, karena kalau tidak, dia tidak punya sumber menghadapi kesulitan. Tentu, Machiavelli maklum bahwa kadangkala seorang penguasa baru, untuk memperkokoh kekuasaannya, harus berbuat sesuatu untuk mengamankan kekuasaannya, terpaksa berbuat yang tidak menyenangkan warganya. Dia usul, meski begitu untuk merebut sesuatu negara, si penakluk mesti mengatur langkah kekejaman sekaligus sehingga tidak perlu mereka alami tiap hari kelonggaran harus diberikan sedikit demi sedikit sehingga mereka bisa merasa senang."

Apa yang ditulis Machiavelli dalam The Prince adalah rangkaian preskripsi untuk penataan sebuah Negara dengan sukses melalui upaya untuk mendapatkan kekuasaan. Karena terpengaruh sepenuhnya oleh nilai dan sikap masanya, ia dengan tidak kenal malu meyakini bahwa kekuasaan itu baik dan bahwa kekuasaan harus dicari dan dinikmati, bersama dengan kemansyuran, reputasi dan kehormatan. Seperti dalam judulnya The Prince, secara tidak langsung, ia lebih mendukung monarki daripada republic

0 komentar:

Posting Komentar

Kalau udah dibaca mohon sisipkan komentar ea :D
untuk kemajuan blog saya
terimakasih :D