Plutarch

Posted by Triyanto.d Saputra On Minggu, 30 September 2012 0 komentar

Plutarch adalah seorang sejarawan Yunani, penulis biografi, esais, dan Platonis Tengah, dikenal karena karya-karya terkenal, "Lives Paralel" dan "Moralia". "Kehidupan paralel" adalah serangkaian biografi yang ditulis oleh dia, yang mencatat kehidupan Yunani dan Romawi yang terkenal.Dia menutupi mereka secara berpasangan sehingga menyoroti kebajikan bersama mereka moral dan keburukan. Beberapa nama populer dibahas adalah Alexander Agung, Pyrrhus Epirus, Romulus, Pompilius Numa, Coriolanus, Aemilius Paullus, Julius Caesar, Cicero, Mark Antony, dan Marcus Junius Brutus. Plutarch dapat dianggap sebagai salah satu filsuf moral awal untuk usaha terpuji nya membandingkan penampilan fisik dan karakter moral. Pekerjaan lain, "Moralia" adalah kumpulan esai dan pidatonya. Karya Plutarch ini adalah referensi besar untuk sejarah Romawi dan Yunani dan memberikan pengetahuan tentang kehidupan dan budaya waktu itu. Tulisan-tulisannya memiliki dampak yang besar pada Sastra Inggris dan Perancis dan dipengaruhi beberapa penulis besar dan pemikir seperti Shakespeare, Ralph Waldo Emerson, Francis Bacon, Cotton Mather dan Robert Browning.


Hidup dan Pekerjaannya

Selain menjadi pendeta kuil Delphi, Plutarch menjabat sebagai hakim di Chaeronea. Selama jabatannya sebagai hakim, ia mewakili rumahnya di banyak negara. Dia juga menjabat sebagai archon di kota setempat. Seperti yang dikatakan oleh sejarawan abad ke-10 George Syncellus, Plutarch diangkat sebagai prokurator nominal Achaea oleh Kaisar Hadrian.
Karya-karya Plutarch
Karya besar pertama yang ditulis oleh Plutarch adalah "Kehidupan Kaisar Romawi", dari Augustus Vitellius. Ini biografi awal Kaisar Romawi diterbitkan pada masa pemerintahan Nerva antara 96-98 CE. Karya terbaik dikenal nya, "Lives Paralel" adalah serangkaian biografi orang Yunani dan Romawi yang terkenal. Selama tulisannya tentang "Kehidupan Paralel", Plutarch tidak banyak peduli dengan sejarah dibandingkan dengan pengaruh karakter, baik atau buruk pada kehidupan dan nasib manusia. Dia berkonsentrasi lebih fokus pada anekdot menarik dan sepele insidental. Plutarch harus disebut sebagai salah satu filsuf moral kuno untuk usaha yang luar biasa untuk menarik garis paralel antara karakter moral dan penampilan fisik.Karya yang lain yaitu Life of Caesar, oleh Plutarch; Oxford Classics, biography of Pompey, Proclus biography
Beberapa biografi yang ditulis sebelumnya seperti dari Heracles, Philip II dari Makedonia dan Scipio Africanus tidak ada lagi. Banyak nyawa yang tersisa telah dipotong, memiliki kesenjangan atau yang dirusak oleh penulis kemudian. Beberapa kehidupan yang masih ada adalah mereka dari Solon, Themistocles, Aristides, Pericles, Alcibiades, Nicias, Demosthenes, Pelopidas, Philopoemen, Timoleon, Dion dari Syracuse, Alexander Agung, Pyrrhus Epirus, Romulus, Pompilius Numa, Coriolanus, Aemilius Paullus, Julius Caesar, Cicero, Mark Antony, dan Marcus Junius Brutus. Saldo karya-karyanya masih hidup dikumpulkan dengan judul, "Moralia". Ini adalah koleksi tujuh puluh delapan esai dan pidato kaleng yang mencakup topik seperti "Di Affection Persaudaraan" yang merupakan pewahyuan tentang kehormatan dan kasih sayang dari saudara kandung terhadap satu sama lain. Esainya, "Pada Fortune" atau "Kebajikan dari Alexander Agung" adalah tambahan penting bagi kehidupan Alexander sebagai raja besar. Gelar ini juga berisi beberapa risalah filosofis seperti "Di Tolak dari Oracles", "Di Penundaan dari Vengeance Ilahi", "Pada Peace of Mind". Ini juga termasuk "Odiseus dan Gryllus" yang merupakan dialog lucu antara Odysseus Homer dan salah satu dari babi terpesona Circe. Ia percaya bahwa "Moralia" ditulis pertama sedangkan "Lives Paralel" mengambil dua dekade terakhir hidupnya.

Plutarch adalah seorang Platonis tetapi dipengaruhi oleh Peripatetics dan untuk beberapa tingkat oleh Stoicisme. Namun, ia benar-benar menolak Filsafat Epicurean. Dia memberikan pentingnya sedikit pertanyaan praktis, tapi meragukan tentang kemungkinan memecahkan masalah tersebut, mungkin karena minatnya lebih ke arah pertanyaan agama dan moral. Berdasarkan pandangan yang sama untuk Plato, ia memiliki ide yang murni tentang Allah maka menentang terhadap materialisme Stoic dan Epicurean "ateisme". Dia punya prinsip kedua untuk menjelaskan dunia fenomenal. Dia mengatakan bahwa jiwa dunia yang jahat pada awalnya penuh dengan alasan dan diatur olehnya. Ia kemudian berubah menjadi jiwa ilahi dunia tetapi tidak berhenti beroperasi sebagai sumber dari segala kejahatan. Dia menempatkan dewa atas dunia yang terbatas dan daemon menjadi agen Tuhan di dunia. Dia menekankan pada kebebasan kehendak dan imoralitas jiwa. Salah satu karakteristik utama dari etika Plutarch adalah hubungan dekat dengan agama.Mungkin, Plutarch memiliki ide yang murni tentang Allah, tetapi pandangannya tentang wakil dan korupsi yang berkaitan dengan takhayul itu lebih hidup. Dia memiliki sikap yang sama terhadap agama rakyat. Dia percaya bahwa Dewa orang yang berbeda memiliki nama yang berbeda dari Yang Mahatinggi yang sama. Dia telah menggabungkan filsafat dan konsepsi agama dari hal-hal untuk tetap dekat dengan tradisi.


Pengaruh tulisan Plutarch

Tulisan Plutarch yang memiliki pengaruh berat pada Sastra Inggris dan Perancis. Berbagai penulis terkenal dan penyair mempelajari karya-karyanya dan menarik inspirasi dari mereka. The English penulis terkenal William Shakespeare menggunakan beberapa bagian dari diterjemahkan "Lives" Buku Plutarch dalam dramanya dan kutipan kadang-kadang digunakan dari itu. Rohaniwan, terutama Ralph Waldo Emerson, yang sangat dipengaruhi oleh karyanya, "Moralia". Emerson bahkan disebut Lives sebagai "sebuah Alkitab pahlawan".Montaigne sendiri yang "Esai" sangat dipengaruhi oleh "Moralia" dan ditulis pada baris bertanya Yunani yang mudah dan bertele-tele menjadi ilmu, sopan santun, adat istiadat dan kepercayaan. Pengagum mencatat pekerjaan lain Plutarch itu adalah, Ben Jonson, John Dryden, Alexander Hamilton, John Milton, Francis Bacon, Cotton Mather dan Robert Browning.
Nama istri Plutarch ini adalah Timoxena. Dia mungkin memiliki seorang putri dengan nama, Timoxena yang meninggal saat masih bayi.Dia memiliki dua putra, Autobulus dan Plutarch.

0 komentar:

Posting Komentar

Kalau udah dibaca mohon sisipkan komentar ea :D
untuk kemajuan blog saya
terimakasih :D