Ottoman Empire: 1299-1453

Posted by Triyanto.d Saputra On Kamis, 25 Oktober 2012 0 komentar


Kekaisaran Ottoman

Pada abad ke-13 seorang anggota suku nomaden Turki bernama Ertogrul mendirikan kontrol atas sebagian besar dari barat laut Anatolia. Kekaisaran Ottoman mengambil namanya dari putranya Osman (r. 1.280-1.324), Ottoman adalah korupsi Italia Osmanli.


Seperti dinasti Seljuk dan dinasti Turki lainnya, Kekaisaran Ottoman mengandalkan ghazi prajurit sebagai dasar kekuatan militernya. Para prajurit Ghazi adalah masyarakat egaliter di mana kepemimpinan diperoleh melalui keberanian dan prestasi dalam pertempuran.

Mereka berlatih kode etik (futuwwa) analog dengan kode ksatria di antara ksatria abad pertengahan Barat. Mengkonversi ke Islam Sunni, Ottoman memandang diri sebagai pelindung Islam.

Osman menikahi putri seorang syekh sufi yang merupakan master dari salah satu Sufiorders banyak yang telah didirikan di Asia Kecil. Syekh sufi seringkali menjadi pemimpin spiritual di Ottoman masyarakat.

Seperti semua pemimpin Ottoman awal Osman dan putranya Orhan (r. 1324-c. 1359) adalah pemimpin militer yang mampu secara pribadi memimpin pasukan mereka ke dalam pertempuran. Kedua diperluas Ottoman wilayah dan, dengan penaklukan Gallipoli, Orhan diperpanjang tanah Ottoman ke Eropa.


Pertempuran Kosovo

Murad I (r. 1360-1389) mengambil gelar sultan dan melanjutkan ekspansi Ottoman ke Balkan dan Anatolia, mengambil Adrianople dan Ankara. Kemenangan Ottoman lanjut berkurang wilayah yang dikuasai oleh Kekaisaran Bizantium. Kemenangan Ottoman pada Perang Kosovo tahun 1389 adalah kekalahan besar bagi Serbia dan mulai periode panjang dominasi Ottoman selama sebagian besar Balkan.


Pertama 10 Ottoman sultan adalah orang-orang dari kepribadian yang kuat dengan kemampuan yang luar biasa. Posisi Sultan adalah satu-satunya peran diperuntukkan bagi ahli waris dari rumah Osman, jika tidak, Kekaisaran Ottoman dipupuk mobilitas ke atas yang luar biasa bagi masyarakat yang ditaklukkan, yang bisa, dan sering kali, naik ke tertinggi militer, posisi politik, dan ekonomi dalam kerajaan.

Mengikuti ajaran Islam Ottoman juga toleran terhadap agama minoritas dan sering menikah dengan kelompok-kelompok agama dan etnis yang berbeda dalam kekaisaran. Namun elit berbahasa Turki mendominasi kelas penguasa.


Ottoman simbol
Di Eropa Utsmani awal memerintah dari Edirne (Adrianopel), sedangkan Bursa menjabat sebagai ibukota kekaisaran. Relatif stabilnya pemerintahan Ottoman menarik sarjana dan pedagang ke Bursa. Pedagang dan pengrajin terampil membentuk serikat dari ahki atau koperasi yang memberikan kontribusi bagi kemakmuran ekonomi kekaisaran.

Pengendalian rute perdagangan utama juga finansial menguntungkan Ottoman. Yayasan amal (wakaf) menyediakan layanan sosial yang luas. Suatu sistem hukum Islam dengan qadi terlatih (hakim) memberikan kerangka yudisial keseluruhan untuk kekaisaran.

Di bawah Murad I kepemilikan tanah telah didaftarkan dan pemerintahan yang lebih terpusat muncul. The wazir agung menjabat sebagai menteri kepala dan administrator kunci setelah sultan. Meskipun keluarga suku Turki membenci hilangnya otonomi tradisional mereka, tentara Ottoman dan administrasi yang cukup kuat untuk mencegah pemberontakan besar.

Bayezid I (r. 1.389-1.402) menjadi sultan setelah kematian, Murad ayahnya I, pada Pertempuran Kosovo. Untuk memastikan nya suksesi Bayezid telah membunuh saudaranya, selanjutnya Ottoman sultan sering sanksi pembunuhan saudara atau penjara anggota keluarga untuk mencegah pemberontakan atau divisi atas suksesi. Meskipun Bayezid memenangkan sejumlah pertempuran di Balkan dan Anatolia, ia juga mengadopsi sejumlah Bizantium atau Balkan sosial kebiasaan.

Di bawah kesultanan nya di istana kerajaan mewah muncul. Sultan Ottoman sering menikah non-Turki perempuan. Harem, terdiri dari ibu sultan, istri, istri mantan, dan selir, tumbuh dalam ukuran dan pentingnya. Para ibu dan istri dari para sultan menjadi kekuatan di kanan mereka sendiri dan sering tertarik untuk mengamankan suksesi putra favorit mereka ke kesultanan tersebut.



Pertempuran Varna

Timurlane (Tamerlane) menghentikan ekspansi Ottoman teritorial. Pada Pertempuran Ankara tahun 1402 ia ditangkap Bayezid dan kemudian telah membuatnya terbunuh. Timurlane dipotong-potong wilayah Ottoman, membagi di antara penguasa yang terpisah.

Namun, setelah perjuangan dengan saudara-saudaranya, Mehmed I (r. 1413-1421) memimpin kebangkitan yang luar biasa dari kerajaan, yang muncul lebih kuat dan lebih kuat daripada sebelumnya. Murad II (r. 1421-1444, 1446-1451) melanjutkan ekspansi dan kontrol atas Balkan dan pindah ke Hungaria. Meskipun ia mengepung Konstantinopel ia gagal merebut kota itu.

Kemenangan di 1444 pada Pertempuran Varna menandai konsolidasi kekuasaan Ottoman selama Balkan. Dalam satu dekade Utsmani akan mencapai kemenangan akhir atas Kekaisaran Bizantium gagal.

0 komentar:

Posting Komentar

Kalau udah dibaca mohon sisipkan komentar ea :D
untuk kemajuan blog saya
terimakasih :D